Emosi

by celo

Di dunia ini jarang ada yang bisa membuat emosi saya naik turun dalam waktu lama. Saya akui saya memang seorang yang gampang panas. Tapi gampang panas = langsung meledak = langsung terlampiaskan = cepet dingin lagi. Nah karena sifat saya yang begitu, rasanya agak jarang emosi saya naik-turun sampe lewat dua hari. Biasanya sih naik turun beberapa menit. Itu pun juga cuman naik lalu turun udah nggak naik naik lagi atau turun turun lagi.

Jadi gini, kemaren-kemaren itu ada beberapa orang yang bikin saya emosi. Ini emosi yang dahsyat mengingat baru saya posting beberapa hari setelahnya.

Sya mnt mav . Gg sngja .
Plampiasan bwt ngilangin
BT . Asal pncet . Mhon di
mavin .
Di mavin kan ?

itu kasus pertama yang bikin saya emosi. Kalo memang cuman sms biasa gitu sih saya nggak akan marah. Ini kasusnya kasus bodoh yang berulang-ulang dari jaman kapan itu je. Jadi ceritanya si mbak itu miskol-miskol saya. Beruntun jeng miskolnya, one after another. Pokoknya saya udah macem seleb yang nomer hapenya jatuh ke tangan para stalker gitu lah. Sementara situasi saya saat itu tengah berkutat di hadapan laptop dengan mata nanar menyalang pada materi UTS siyal yang dikomplikasikan secara multitask dengan makalah yang harus dikumpulkan besok.

Kalo kata jumawa mungkin saya punya obsesif compulsive disorder buat ngangkatin hape kali. Jadi waktu si mbaknya itu miskol sontak langsung saya angkat. Setelah berhalo-halo ria tanpa ada sahutan sadarlah saya bahwa itu hanya miskol. Fine, dan terlemparlah hape itu ke kasur. Baru saja akan berktat kembali ke pekerjaan siyal saya eh si hape nguing nguing lagi.  Merenggangkan tubuh untuk meraih hape yang sudah jauh terlempar saya harus sedikit nyeri nyeri otot pinggang. Belum lagi tangan saya mampu menggapai hape, dengungannya telah berhenti. Rrrrrr. firasat buruk ini mah. Dekatkan saja hape ke tempat saya duduk dan saya pun kembali berkutat dengan kerjaan saya.

Firasat saya bener sodara. Belum lagi lama itu hape udah nguing nguing lagi. belum sempet saya dekatkan ke kuping nguingannya udah brenti. OK, that’s enough. More than enough. Dengan maksud untuk menyelesaikan secara kekeluargaan dan sesedikit mungkin makian, saya pun menelpon nomer itu. Eh lha kok saya telpon sampe modyar sama dia nggak diangkat-angkat. Begitu saya matikan panggilan dia langsung miskol. God speed impulse! sumpah cepet banget. Begitu dia slese miskol langsung saya telpon ulang. Lagi-lagi sampe bangkotan nggak diangkat-angkat juga. Begitu terus berulang-ulang sampe hape saya anfal kehabisan batre.

Dengan bermodal ancaman akan menyebarkan nomernya dimana-mana, saya mengirimkan permintaan agar dia mau menerima telpon saya sekali saja. Sms terkirim, laporan diterima. Telpon. Langsung diangkat. Saya jelaskan begini begitu supaya mbaknya ndak miskol saya lagi. Untungnya mbaknya mau mengerti. Baguslah saya bisa kembali berkutat dengan barang-barang jahanam itu. Baru sebentar merasa tenang eh hape nguing-nguing lagi. Ternyata cuman sms. Isinya ya yang saya kuot diatas itu.

OK, ngilangin BT dengan cara membuat orang lain murka ? Lalu minta maafin dengan bebas tanpa syarat gitu ? Mavin my ass!

Pernah belajar dari kesalahan nggak ?

Jadi begini, dideket kost saya itu sedang ada apalah nggak tau pokoknya mobil pick-up akal lewat disitu siang-siang. Sementara itu gang kost saya itu ndak muat kalo dilewatin pick+up dan satu lagi apapun variannya. Seharusnya dalam keadaan demikian motor-motor para penghuni kost itu dimasukin ke kawasan kost biar mobil pick-up itu bisa lancar jaya lewat jalan itu. Tapi wktu itu saya ndak mikir gitu. Soalnya kalo motor masuk kawasan kost itu keluarnya udah amit-amit. Sementara saya nanti masih butuh motor itu buat nganter jumawa pulang ke kostnya. Ditambah lagi biasanya kalo itu mobil lewat, supirnya bakal tereak-tereak minta anak kost minggirin motornya masing-masing. Dengan berbekal pemikiran demikian maka saya parkirlah motor saya diluar. Jauh dari gerbang kost mepet tembok rumah di seberangnya.

Sayangnya, kali ini si supir ndak pake riwil tereak-tereak minta motor-motor dipinggirin. Alih-alih gitu, si supir malah memindahkan para motor dengan usahanya sendiri. Jadilah motor saya malang pintu gerbang kost. Lha saya yang ndak tau mah asik aja di kamar pesta pora bareng jumawa. Nah tiba-tiba aja mas yang kamarnya dibawah naik ke atas terus dengan lagak tuan tanah dan nada yang menyebalkan menyapa saya dengan tidak ramah. Sapaannya ? ya itu yang saya kutip diatas itu.

He lha saya ndak tau apa-apa ditanyain gitu ya pasti ndlahom in action kan. Na si masnya ini yang mikir saya nggak tau saya salah apa langsung berubah jutek gitu mukanya. Yasudah diladeni saja. Waktu si masnya nanya tentang motor saya langsung paham. Langsung aja saya  nyrocos. “Lho mas, itu tadi ada mobil lewat situ, makanya motor saya dipinggirin kesitu mas biar mobilnya bisa lewat.” Setelah saya ngomong gitu terus saya memandang muka masnya itu. Dari mukanya saya tahu dia kemari ndak buat denger penjelasan saya.

Benar dugaan saya. Boro-boro penjelasan saya didengerin, lha dia malah nanya hal yang sama ama kek yang saya kutip itu seolah-olah saya yang nggak dengerin dia. Ha bajirut. Dalam pemikiran saya, orang bijaksana itu adalah orang yang apabila menyalahkan orang lain, dia akan mendengar terlebih dahulu pembelaan orang yang dia salahkan baru setelah itu dia akan menjatuhkan pembelaan tersebut dan kembali menyalahkan dengan haibat. Lha masnya itu ? udah nggak mau denger pembelaan, naylahin juga pake kalimat yang diulang-ulang. Jan rak kreatif babar blas.

Mungkin ya, kalo masnya itu orang kaya raya gitu. Mungkin habit pribadi layak jajah saya bakal nunduk-nunduk ndengerin omelannya masnya. Lha dia itu udah kere, jelek, mbawa cewe masuk kamar ya yang jelek-jelek, mainannya cuman nintendo. Cuih! Ndak pake basa-basi saya tinggalkan aja masnya yang lagi ngomel itu di kamar saya bareng Jumawa. Saya ? tanpa banyak bacot riwil langsung turun ndak sandalan mindahin motor. Pokoknya secepat mungkin enyah dari hadapan masnya itu lah. Si masnya itu keknya bingung gitu saya tinggal gitu aja, akhirya malah ngikutin saya turun😆 Saya mah nggak peduli, habis mindahin motor ke tempat yang nggak bakal kena protes saya naik lagi ke kamar saya dengan menyanyikan lagu Old Fashioned Lover Boy dengan riang ngelewatin masnya yang mungkin sedang merasa menang.

Yang saya sayangkan ituh, masnya itu goblok sekali. OK lah kalo dia nggak bijaksana, banyak orang kok yang masih belum bijaksana. Tapi, kok ya ndak mau mikir to ? Orang goblok mana coba yang bakalan sengaja parkir di depan pintu ?